Tuesday, December 22, 2015

Islam Negeri dipegang Ramadi' pasukan Irak


Pasukan pemerintah Irak maju ke pusat kota Ramadi, yang dikendalikan oleh kelompok jihad Negara Islam (IS), kata para pejabat.
Seorang juru bicara untuk Layanan Counter-Terorisme, Sabah al-Numani, mengatakan tentara dan milisi, yang didukung oleh angkatan udara, yang membuat kemajuan yang baik.
Mereka menuju kompleks utama pemerintah, tambahnya.
Ramadi, sekitar 90km (55 mil) barat Baghdad, jatuh ke IS Mei dalam sebuah kekalahan memalukan bagi militer Irak.
Bulan lalu, pasukan pemerintah menyelesaikan pengepungan mereka dari kota Arab Sunni, memotong militan di dalam pusat dari benteng-benteng mereka di tempat lain di provinsi Anbar dan di negara tetangga Suriah.
'Perisai manusia Crafty Room Sweet Home
Mr Numani mengatakan pasukan dari Layanan Kontra-Terorisme elit, yang didukung oleh tentara, suku Sunni dan pesawat koalisi yang dipimpin AS, telah mulai serangan di pusat Ramadi saat fajar dan maju ke arah kompleks pemerintah."Kami pergi ke pusat Ramadi dari beberapa bidang dan kami mulai membersihkan daerah pemukiman," katanya kepada kantor berita AFP.
"Kota ini akan dihapus dalam 72 jam mendatang.
"Pasukan kami mencapai lingkungan Bakr Kami tidak menghadapi perlawanan kuat -. Hanya penembak jitu dan pelaku bom bunuh diri, dan ini adalah taktik yang kita harapkan," tambahnya.
Sebuah sumber di militer Irak Anbar Komando Operasi mengatakan kepada BBC bahwa insinyur telah membangun jembatan sementara di atas Sungai Efrat, yang mengalir di sepanjang utara dan barat dari pusat kota. Ini telah memungkinkan pasukan untuk masuk langsung distrik al-Haouz, selatan-barat dari kompleks pemerintah, sumber tersebut menambahkan.Intelijen Irak memperkirakan bahwa antara 250 dan 300 militan berada di dalam Ramadi putin menuangkan cemoohan segar
Militer AS mengatakan mereka telah mengembangkan sistem pertahanan yang kuat, termasuk menggunakan alat peledak improvisasi (IED) untuk membuat ladang ranjau.
Pada hari Senin, kementerian pertahanan memperingatkan bahwa jihadis telah mencegah warga sipil meninggalkan sejak selebaran peringatan dari serangan dijatuhkan di atas kota bulan lalu.
"Mereka berencana untuk menggunakan mereka sebagai tameng manusia," kata juru bicara Naseer Nuri kantor berita Reuters, tanpa menunjukkan jumlah warga sipil yang berisiko sikap dasar pada poker online
Sumber di Ramadi mengatakan kepada BBC pada hari Selasa bahwa IS militan juga telah melakukan kampanye penggerebekan dan penangkapan massal warga di kabupaten masih di bawah kendali mereka, dalam upaya untuk mencegah pemberontakan dalam mendukung serangan pemerintah.

1 comment: